Saturday, 23 March 2013

Gen-y PRU13 @ 2013: Masa Anak Muda Memilih Masa Depan Yang Lebih Baik..

Sabtu, 23 Mac 2013
Masa anak muda memilih
Oleh Azhar Mohamed Salleh

Satu ketika dulu, laungan “Hidup Melayu” sungguh gah dan keramat apabila kedengaran, malah sedikit pasti terdetik perasaan gentar kaum lain mendengarnya. Itu dulu dan keadaan kini sudah jauh berubah, hampir tiada lagi kedengaran anak muda dengan bangganya melaungkan slogan itu. Hanya tinggal sekali sekala terdengar apabila parti bersidang di PWTC juga apabila panglima NGO Melayu melakukan demo bantahan.
 Mereka yang melaungkan slogan berbaur perkauman ini, bukan hanya bendera apa yang dikibarkan, malah hingga ke peribadi dan tahap pemikiran mereka juga boleh diduga.
Daripada 12 juta pengundi berdaftar untuk pilihanraya akan datang ini, 38.8 peratus jumlah tersebut adalah golongan muda yang terdiri dari mereka yang berumur 40 tahun kebawah. Generasi Y, iaitu mereka yang lahir sekitar penghujung tahun 70-an hingga lewat 80-an mendominasi kategori ini. Apa yang menariknya pada golongan muda dan ganerasi Y ini adalah cara dan suasana mereka menjalani proses kematangan.

Mereka membesar dalam ketika negara kita pesat berubah dari sebuah negara berasaskan pertanian kepada pembangunan perindustrian seterusnya mengalami revolusi teknologi maklumat. Golongan muda ini mempunyai naluri keinginan “inquiry” serta sifat melawan yang luar biasa terhadap sesuatu perkara melibatkan kepentingan mereka. Golongan ini juga tersemai perasaan ingin bersaing, berani mencuba sesuatu yang baru serta melakukan perubahan. Ini merupakan nilai positif yang dimiliki dan dibanggakan oleh golongan muda. Maka tidak hairanlah jika kita lihat amat ketara perbezaan cara pemikiran golongan muda masakini berbanding ganerasi X yang terdahulu dari mereka.

Umum ketahui bahawa PRU13 bakal menjadi pilihanraya paling sengit dalam sejarah kerana kekuatan pengaruh pembangkang kini berada  pada kedudukan terbaik dalam usaha mengambil alih pemerintahan dan Putrajaya. Pemimpin utama dalam PR seperti TGNA, Hadi Awang, Anwar Ibrahim, Lim Kit Siang, Karpal Singh dilihat sudah cukup masak dengan asam garam dalam politik setelah berkecimpung sekian lama. Harus diingat dari lima tahun akan datang, aku kira dari sudut usia, mereka tidak lagi sesuai memimpin parti apatah lagi sebuah kerajaan. Lupakan usia mantan PM kita yang lalu! Justeru PRU 13 merupakan pentas akhir bagi penglibatan politik mereka ini sebelum bersara.

Tidak menjadi masalah yang terlalu besar bagi PR sekiranya memenangi PRU13 seterusnya mentadbir kerajaan jika dinilai aspek kredibiliti tokoh yang ada serta dibuktikan dengan keupayaan mereka mentadbir negeri seperti Selangor dan Pulau Pinang. Namun apa yang dibimbangi adalah halatuju serta kepimpinan PR jika gagal merampas Putrajaya dalam PRU13 nanti. Ini kerana wujudnya jurang kepimpinan antara tokoh utama PR berbanding dengan pemimpin lapisan kedua (second liner).

Gabungan PR juga mempunyai banyak nama besar lain seperti saudara Mohd Sabu, Mahfuz Omar, Nizar Jamaludin dan Husam Musa dari PAS, manakala PKR dengan Azmin Ali, Khalid Ibrahim, Tian Chua dan Rafizi serta Guan Eng, Tony Pua, Teresa Kok dan Ronnie Liu bagi DAP.

Namun aura kepimpinan mereka sering dibayangi oleh pemimpin senior parti dalam Pakatan Rakyat. Pemimpin lapisan kedua ini memerlukan sedikit lagi masa untuk mereka benar benar membuktikan keupayaan yang mereka miliki dalam menerajui parti seterusnya kerajaan. Minat pengundi dari golongan muda sebenarnya lebih terarah dan dipengaruhi dengan kezuhudan yg dimiliki oleh TGNA, kewibawaan saudara Anwar sebagai “de facto leader” serta ketulenan perjuangan demokrasi dari Lim Kit Siang. Jika pengaruh dari kepimpinan utama ini tidak diimbangi oleh pemimpin lapisan kedua, maka benarlah PR akan terus menjadi pembangkang untuk 50 tahun lagi seandainya PR tewas dalam PRU 13 akan datang.

Lantaran sedar akan peluang serta kemungkinan yang akan berlaku, maka tidak hairanlah golongan muda hari ini mahukan melakukan eksperimentasi seterusnya mencetuskan perubahan dalam politik serta pentadbiran negara. Anak muda tidak lagi hairan dan gentar pada momokan seperti isu hudud, hak orang Melayu, kalimah Allah, perdana menteri bukan Melayu serta tidak termakan dengan fitnah dan tohmahan.  Menggantikan “Hidup Melayu”, slogan yang jauh lebih “cool” serta bersesuaian dengan jiwa muda kini dengan penuh bersemangat dan yakin melaungkan slogan INIKALILAH...
Detikdaily

SUARA ANAK MUDA : HKR BUKTI ANAK MUDA INGIN PERUBAHAN MASA DEPAN!
PULUHAN RIBU KEHADIRAN DAN PENYERTAAN ANAK MUDA KE HIMPUNAN ADALAH BUKTI MEREKA INGIN DAN MAHUKAN PERUBAHAN PENTADBIRAN MALAYSIA 
Puluhan ribu anak muda hadir menyatakan suara tuntutan kepada kerajaan hari ini untuk bersedia digantikan kepada Pakatan Rakyat.

KUALA LUMPUR : Kehadiran puluhan ribu golongan anak muda ke Himpunan Kebangkitan Rakyat ( HKR ) pada 12 Januari lalu telah memberi gambaran jelas dan tepat bahawasanya mereka ini mahukan perubahan pentadbiran dan pemerintahan negara ini.
Dicatat oleh Nordin Samrin di 14.1.13
HKR 112 62

HKR 112 65
HKR 112 61
HKR 112 64
HKR 112 66
HKR 112 69
selangorku.com

1 comments:

Unknown said...

Selamat berjuang sahabat...

Post a comment

Theme images by konradlew. Powered by Blogger.
SILA LAYARI
Youtube.com/brigedkibaranbendera untuk paparan video yang lain
PERINGATAN: Komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini adalah milik peribadi akaun laman sosial ini. Segala risiko akibat komentar yang disiarkan TIDAK menjadi tanggungjawab Brigedkibaranbendera. Komentar yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Popular Posts

© 2011 Briged Kibaran Bendera, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena