Wednesday, 31 December 2014

Rizab Antarabangsa Bank Negara Malaysia SUSUT LAGI...HUTANG BERTAMBAH! Bala demi bala menimpa...

Rabu, 31 Disember 2014

[ TERKINI ].. DARI BANK NEGARA M'SIA (31/12/2014)
Rizab a'bangsa Bank Negara Malaysia SUSUT LAGI !!

Sekali lagi DAH SEMAKIN SUSUT !!!!

FAKTA vs. AUTA Najib Razak !!!

Kehebatan Najib urustadbir kewangan negara JANGAN DISANGKAL.. NAJIB satu2nya PM pakar buat hutang kerajaan paling tertinggi dlm sejarah M'sia. Mana tidaknya HUTANG NEGARA di bawah Najib bertambah mendadak setiap tahun drpd RM263.6 bilion(2009) menjadi RM740.7 bilion(2014) !!!

Betul2 menjadi TRANSFORMASI-NAJIB..
HUTANG SEMAKIN BERTAMBAH..
RIZAB BANK NEGARA PULA SEMAKIN SUSUT...

SEBARKAN.. agar rakyat yg BUTA FAKTA dpt tahu SIAPA NAJIB & UMNO/BN SEBENARNYA kerana info
sebegini HARAM NAK KELUAR DLM TV3, TV1, TV2.. !!!


Bala demi bala menimpa, macam ada yang tak kena..

Oleh Shahbudin Husin

http://www.kosmo.com.my/kosmo/pix/2012/1229/Kosmo/Negara/ne_08.1.jpg
Belum pun reda musibah banjir di Pantai Timur yang terus menggila sehingga Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak pulang tergesa-gesa dan mengarahkan menteri Kabinet yang sedang bercuti agar turut kembali segera, negara kini dikejutkan lagi dengan kehilangan sebuah pesawat Kumpulan Air Asia yang membawa 155 penumpang.

Laporan terkini menyebut pesawat Air Asia Indonesia yang sedang dalam perjalanan dari Surabaya ke Singapura itu dipercayai terhempas di perairan Belitung Timur, berhampiran timur Sumatera kerana cuba mengelak ribut di angkasa.

Dengan kejadian terbaru ini, bertambah lagi duka rakyat negara kita. Jika dicampur dengan kehilangan pesawat MH370 yang masih belum dijumpai, MH17 yang ditembak jatuh di Ukraine, diikuti banjir dan terbaru kehilangan pesawat Air Asia, bala yang menimpa negara kita seolah-olah satu demi satu dan tiada hentinya.

Mungkin ramai yang turut menyimpan perasaan dalam hati, selepas ini entah apa lagi musibah bakal menimpa kita.

Seolah-olah ada yang tidak kena dengan negara kita sekarang ini yang Tuhan ingin tunjukkan. Bala yang bertimpa-timpa ini bukan saja tidak pernah berlaku sebelum ini tetapi juga tidak banyak negara yang mengalaminya.

Apakah ini salah kepimpinan yang menerajui negara? Apakah juga salah menteri-menteri yang banyak diperkatakan dengan dakwaan rasuah dan salah guna kuasa? Atau ia salah kita sebagai rakyat biasa?

Apakah bala yang bertimpa ini kerana ada pemimpin yang melakukan dosa lampau yang dimurkai Tuhan? Adakah juga kerana berleluasanya amalan mungkar, syirik dan khurafat di kalangan pemimpin dan keluarga mereka?

Apakah juga ianya kerana kerakusan pemimpin yang ada kuasa, bukan saja menjual gunung dan menggondol balak sesuka hati, malah melelong agama yang sebenarnya bersalut keuntungan duniawi?

Tidak mungkinkah semua ini suatu isyarat ada pemimpin yang perlu berundur secara sukarela?

Hari ini, apabila Najib secara rasmi mengarahkan menteri-menteri yang sedang bercuti agar pulang segera, ia tentulah merupakan episod yang menyedihkan bagi kita semua. Sebagai pemimpin yang patutnya lebih berakal daripada kita, menteri-menteri ini seharusnya pulang lebih awal sebaik saja banjir mula melanda.

Yang belum pergi bercuti pula, seharusnya batalkan saja percutian mereka. Mereka tidak perlu diarah kembali dan memendekkan cuti macam budak-budak tadika. Jika tidak sanggup berkorban, lebih baiklah letak berundur saja dan tinggallah selama mana pun di luar negara yang disukai itu.

Tapi apakan daya, Najib sendiri pun tidak menunjukkan contoh yang baik dalam hal ini. Beliau sendiri pergi bercuti ke Hawaii ketika banjir sudah bermula. Hanya setelah beritanya bermain golf dengan Obama menjadi cercaan seluruh negara dan seantero dunia, barulah beliau pulang segera.

Kalau pun ada jadual bermain golf dengan Obama yang ditetapkan lebih awal, apakah tidak boleh ditangguhkan kerana musibah banjir yang berlaku ini? Obama pun tentunya tidak kecil hati jika Najib tidak jadi pergi ke Hawaii kerana sebagai pemimpin beliau sendiri memahami keperluan dalam negara adalah keutamaan kepada mana-mana pemimpin sekali pun.

Walaupun akhirnya Najib akur dengan kritikan dan kembali ke tanah air untuk menunjukkan rasa tanggungjawabnya kepada mangsa banjir, kini berlaku pula kehilangan pesawat AirAsia. Seolah-olah ada sesuatu yang tersembunyi dari semua kejadian ini?

Selepas satu demi bala menimpa, ramai yang mula memikirkan apakah lagi bala Tuhan selepas ini. Mungkinkah bala yang lebih besar akan menggegar kita lagi?

Kepada yang bergelar pemimpin, yang di tangannya ada kuasa, mulailah mengkoreksi diri masing-masing mulai sekarang. Janganlah sekadar menyedapkan hati dengan berkata semua ini hanyalah ujian semata-mata. Fikirlah juga semua ini lebih mungkin suatu bala.

Periksalah salah atau betul, halal atau haram dalam tindakan seharian bersama kuasa masing-masing. Apakah rakyat dan negara dijaga, Islam dipelihara atau diri sendiri lebih diutama? – shahbudindotcom.blogspot.com
KedahLanie.

0 comments:

Post a comment

Theme images by konradlew. Powered by Blogger.
SILA LAYARI
Youtube.com/brigedkibaranbendera untuk paparan video yang lain
PERINGATAN: Komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini adalah milik peribadi akaun laman sosial ini. Segala risiko akibat komentar yang disiarkan TIDAK menjadi tanggungjawab Brigedkibaranbendera. Komentar yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Popular Posts

© 2011 Briged Kibaran Bendera, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena